Thursday, 22 January 2009

Apakah pendapat anda?

ANALITIK MODE!

Tidak dapat dinafikan, scholarship diberi kepada pelajar pelajar Malaysia.
Ini merupakan tindakan bijak kerana scholarship merupakan satau bentuk pertolongan kepada pelajar yang tidak berkemampuan dari segi keuwangan.

Secara idealnya, aku percaya scholarship seharusnya diberi kepada pelajar yang berjaya mendapat gred gred yang mantap tetapi tidak berkemampuan dari segi keuwangan untuk melanjutkan pelarannya.

Tetapi kenapa terdapat sebilangan pelajar yang bernas memperolehi scholarship walaupun mereka mampu untuk membiayai kos kos untuk melanjutkan pelajaran?

Tenangkan otak anda, dan marilah ANALITIK!

Peace out

Hamdan

5 comments:

otis said...

memang seidealnya bantuan biasiswa patut diberikan kepada mereka yang berkemampuan. tapi ada juga jenis bantuan biasiswa yang diberikan atas kehendak sesebuah institusi yang memerlukan tenaga mahir secara hitam-putih kan...

bagi institusi2 ini, tak kira la kerajaan, swasta atau pembelajaran, kos yang ditanggung itu tidak bermakna apa2 jika dibandingkan dengan kehendak mereka terhadap golongan tenaga mahir tersebut. bila mereka sudah tandatangani surat perjanjian biasiswa itu, maka mereka akan terikat secara kontrak dengan mereka. sebaliknya pula, ada golongan yang mendapat biasiswa tetapi menolaknya di atas alasan yang sama.

masalah yang lebih kritikal timbul apabila, walaupun sesetengah golongan yang berhak untuk bantuan itu, mengambilnya dan tidak memenuhi kehendak kontrak.

ada yang bila sampai tanah air orang tak belajar ar pasal ghairah pegi gig mogwai sangat sampai kertas kerja pun terlewat satu bulan habis tu tak layak untuk graduasi. ada juga lepas habis belajar taknak balik malaysia takut kene saman pasal dah kerja untuk institusi lain kat luar. akhirnya, malaysia juga yang kurang tenaga mahir.

apa jadi visi 2020 dah masuk dalam mogwai punya big muff. generasi berikutnya pula menunding jari kat mak bapak generasi kita macam sesetengah golongan hari ni tak berterima kasih tunding jari kat mak bapak. gila sial.

otis said...

patut diberika kepada mereka yang memerlukan... maaf ya.

Anonymous said...

ini terpulang kepada siapa yang menentukan layak atau tidak individu mendapat scholar.


bagaimana mereka pilih? dalam banyak hal, kecermelangan akademik dipandang dahulu tidak kira kemampuan keluarga. jpa, mara, petronas selalu begini.


scholar persendirian lain lebih strict hal gaji.


tidak boleh halang orang berkemampuan atau tidak untuk apply, masing-masing punya hak mencuba. kerana ada saringan pun.


memang ada scholar yang sudah sedia senang dapat duit scholar bayar yuran lagi berjoli-joli. itu sebab semua main-main, shopping sakan, kumpul duit, jalan-jalan.


kursus kritikal selalu dapat scholar, kaya tak kaya pun. doktor engineer. semua kerana demand lah. itu sebabnya.


anak orang kaya raya, pergi belajar dengan scholar, tak settle belajar dah sibuk buat benda-benda lain, bukan boleh terlepas pun. kena bayar hutang.


janji student nak belajar dan ada rasa tanggung jawab, itu patut jadi kriteria dan pegangan orang yang dapat scholar. regardless kemampuan.

Shafi'e Hamdan said...

@anon

aku agree dengan kau. i guess scholarship can act as pendorong untuk student untuk belajar atau paling paling bengap pun student ada semangat bersaing (bersaing untuk dapat scholarship)

Mango said...

kadang2..ada yg guna org dalam.nonsense.minta biasiswa gunakan pergi shopping.result biasa2 pun boleh dpt biasiswa..WTF?

Dari mana?

Analytics